Home » Cirebon » Peserta Audiensi Beda Keterangan Soal Sumur Bor Indofood, Warga Ender Jadi Curiga

Peserta Audiensi Beda Keterangan Soal Sumur Bor Indofood, Warga Ender Jadi Curiga

CIREBON – Polemik warga Desa Ender, Kec Pangenan, Kab Cirebon, dengan PT. Indofood CBP masih belum menemukan titik terang. Meski audiensi kembali digelar dan bertempat di PT. Indofood, Selasa (2/7/2019), namun tidak ada solusi final khususnya untuk keluhan yang disampaikan warga Desa Ender.

AUDIENSI DI INDOFOOD – Suasana audiensi di PT Indofood yang dihadiri oleh perwakilan warga dan Pemdes Ender, Selasa (2/7/2019).

Kaitan sumur bor PT. Indofood yang disinyalir menyebabkan kekeringan ratusan rumah warga misalnya, menurut Sekretaris Desa Ender Darsono, yang memberikan statment mewakili Kuwu Ender Iwan Sovwan, pihak Indofood belum bisa menutup sumur tersebut secara permanen. Padahal warga mendesak penutupan sumur tersebut dalam audiensi di Kantor Desa Ender.

“Pertemuan pada hari Selasa (2/7/19) dari 4 tuntutan warga Ender sudah dijawab oleh pihak Indofood. Yang pertama tentang tiga sumur bor, pihak Indofood belum bisa menutup secara permanen, penutupan sifatnya ditutup sementara. Yang bisa memutuskan itu dari pihak SDM, nanti mereka mengecek apakah benar warga Ender susah mendapatkan air itu karena dampak dari sumur bor tersebut atau bukan. Dan pihak desa hari ini sudah membuat surat untuk SDM supaya segera adanya pengecekan,” ungkapnya, Rabu (3/7/2019).

Namun lain halnya dengan penuturan Chudori, Wakil Ketua BPD Ender. Menurutnya, Indofood sudah menutup secara permanen sumur itu bahkan sudah mencabut alatnya saat audiensi kemarin. “Saat ini sudah ditutup permanen, segala sesuatu yang berkaitan dengan bor diputuskan alias dicabut,” ungkap Kang Dori saat dikonfirmasi JP lewat whatsapp, usai audiensi. Ia juga sulit dikonfirmasi secara langsung padahal sejumlah wartawan menunggu kepastian hasil audiensi dari kemarin.

Jelas perbedaan keterangan ini memicu pertanyaan warga yang manakah yang benar? Mengungat hanya perwakilan beberapa warga saja yang mengikuti audiensi di PT. Indofood tersebut, bahkan media tidak dibolehkan meliput langsung. “Yang pasti kami minta semua yang sedang memperjuangkan hak warga agar amanah, jangan sampai masuk angin. Masa soal penutupan sumur saja beda-beda keterangannya, ada yang bilang ditutup, ada yang bilang nunggu kajian dulu. Ada apa ini sebenarnya?” cetus seorang warga yang enggan namanya dipublish.

Kembali pada kaitan polemik Indofood di luar penutupan sumur bor, lanjut Darsono, ada tuntutan lain terkait rekrutmen pekerja, kerjasama limbah dan CSR. “Tuntutan yang kedua, tentang perekrutan tenaga kerja, pihak Indofood sudah memberikan 100 daftar nama warga Ender yang bekerja di Indofood yang nanti kami kroscek apakah benar nama-nama tersebut benar sudah kerja. Begitupun juga tentang CSR, dari pihak Indofood menunggu pengajuan dari Desa dulu, peruntukan CSR itu untuk apa? Jika sudah ada, pengajuan tersebut dikirim ke Indofood,” terangnya.

Kemudian Darsono memabahkan, terkait kerjasama limbah dengan Bumdes menurutnya harus sesuai prosuder. Dalam hal ini bumdes setempat harus punya ijin dari kementrian. “Dan pertemuan kemarin berita acara atau nutulennya dari hasil keputusan nanti, akan diberikan pihak Indofood ke Desa. Intinya pihak Desa terutama Kuwu Iwan akan selalu mendukung, memfasilitasi dan menjebatani aspirasi warganya,” pungkas Darsono. (adi)

PROTES – Warga Ender protes keras karena belum ada solusi konkrit atas permasalahan yang sedang terjadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.