Home » Jakarta » Wahyoo Menerima Pendanaan Seri A Sebesar $5 Juta Dipimpin Intudo Ventures dengan Partisipasi CCAI

Wahyoo Menerima Pendanaan Seri A Sebesar $5 Juta Dipimpin Intudo Ventures dengan Partisipasi CCAI

JAKARTA – Wahyoo, penyedia solusi bagi warung makan konvensional yang berbasis di Indonesia, hari ini mengumumkan penutupan putaran pendanaan Seri A senilai $5 juta yang dipimpin oleh Intudo Ventures dengan partisipasi dari Kinesys Group, Amatil X (Coca – Cola Amatil), Arkblu Capital, Indogen Capital, Selera Kapital, Gratyo Universal Indonesia dan Isenta Hioe. Wahyoo akan menggunakan hasil pendanaan ini untuk mempercepat ekspansi pasar dan menambah karyawan baru.

Didirikan pada Agustus 2017, Wahyoo membangun ekosistem digital Indonesia yang berfokus pada digitalisasi dan meningkatkan operasi bisnis warung makan dengan skala kecil dan menengah yang melayani populasi kelas pekerja di Indonesia. Wahyoo membantu para pemilik warung makan konvensional untuk meningkatkan dan mendigitalkan operasional mereka, menawarkan layanan digital untuk menarik pelanggan, meningkatkan upaya pemasaran, menerapkan program loyalitas, memesan dan menerima bahan baku makanan, mengelola arus keuangan, memberikan pelatihan dan pendidikan melalui Akademi Wahyoo. Mitra warung makan ini juga dapat memperoleh penghasilan tambahan melalui iklan dan kemitraan merek dengan Wahyoo.

Wahyoo saat ini menjangkau Wilayah Jadetabek dengan lebih dari 13.500 warung makan yang terdaftar sebagai mitra warung makan Wahyoo. Wahyoo dipimpin oleh tim wirausaha berpengalaman, yang telah sukses membangun sejumlah perusahaan di Indonesia setelah menjalankan tugas profesional di Silicon Valley. Tim pendiri termasuk Peter Shearer sebagai Chief Executive Officer (CEO), Daniel Cahyadi sebagai Chief Operating Officer (COO), dan Michael Dihardja sebagai Chief Technology Officer (CTO).

“Dengan pendanaan baru ini, kami berencana untuk memperluas operasi kami ke kota-kota lain di luar Wilayah Jadetabek; dan menambah karyawan baru, terutama untuk unit teknologi dan produk kami. Kami akan terus menambahkan fitur dan layanan baru untuk lebih memenuhi kebutuhan pemilik warung makan, terutama meningkatkan sistem rantai pasokan dan produk keuangan, yang dirancang untuk membantu restoran meningkatkan margin dan mendapatkan akses ke layanan keuangan,” kata Peter Shearer, Pendiri dan CEO di Wahyoo.

“Kami berterima kasih atas dukungan strategis dari para pendukung kami dan berharap dapat membantu mitra warung makan kami menciptakan dampak yang lebih besar bagi pemilik bisnis dan konsumen Indonesia,” sambungnya.

“Usaha kecil dan menengah (UKM) merupakan salah satu mesin utama pertumbuhan ekonomi di Indonesia dan sedang ditransformasi melalui bisnis inovatif baru seperti Wahyoo, yang membawa kemakmuran ekonomi yang lebih besar bagi pemilik usaha kecil di seluruh negeri. Dengan upaya digitalisasi, Wahyoo yang mempunyai segmen untuk para pemilik warung makan, kami percaya dapat menciptakan dampak ekonomi dan sosial yang positif bagi kelas pekerja Indonesia,” kata Patrick Yip, Mitra Pendiri di Intudo Ventures.

“Kami sangat senang dapat mendukung tim Wahyoo dalam memenuhi kebutuhan restoran lokal dan konsumen Indonesia,” imbuhnya.

“Coca-Cola Amatil telah beroperasi di Indonesia sejak 1992. Kami bangga dengan warisan kami dimulai sebagai bisnis keluarga lokal dan sekarang menjadi operasi multinasional dengan delapan fasilitas manufaktur dan jaringan distribusi yang menjangkau seluruh penjuru negeri. Kami telah melakukan perjalanan transformasi digital sejak 2015 berinvestasi besar-besaran dalam sistem dan teknologi canggih untuk mendukung operasi nasional kami. Kami ingin menjadi salah satu pemain top yang menggerakkan ekosistem digital di Indonesia. Kemitraan kami dengan Wahyoo akan membantu UKM mengatasi hambatan digital dan memacu pertumbuhan di industri e-commerce Indonesia. Kami bangga dapat bermitra dengan Wahyoo untuk membantu mendigitalkan pasar warung,” kata Kadir Gunduz, Presiden Direktur, Coca-Cola Amatil Indonesia.

Sebelum putaran ini, Wahyoo mengumpulkan pembiayaan yang tidak diungkapkan dari Agaeti Ventures, Chapter 1 Ventures, Kinesys Group, SMDV, East Ventures, dan Rentracks. (Jar)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.