Home » Bandung » Resmikan Pameran Foto Story Jabar, Aher Harapkan Positive Impact

Resmikan Pameran Foto Story Jabar, Aher Harapkan Positive Impact

Resmikan Pameran Foto Story Jabar, Aher Harapkan Positive Impact

BANDUNG – Pameran foto Anushka yang diselenggarakan oleh Pewarta Foto Indonesia (PFI) Bandung, resmi dibuka oleh Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher), di gedung Indonesia Menggugat Kota Bandung, Minggu (23/07/2017).

Pameran yang menampilkan puluhan foto-foto seri dan tunggal yang merupakan representasi dari hasil-hasil pembangunan, potensi, sumber daya alam hingga permasalahan di Jabar ini, dipamerkan kepada publik hingga tanggal 30 Juli 2017 kedepan. Gubernur Aher sangat mengapresiasi seluruh karya yang ditampilkan pewarta foto Bandung ini.

“Saya mengapresiasi pameran foto ini mudah-mudahan ini menyimpan sebuah konsep besar, kami sangat mendukung sebab foto memberikan bahasa-bahasa yang lain selain tulisan,” ujar Aher.

Kritik sosial melalui sebuah foto juga menurutnya, akan menjadikan pemerintah terkait bertindak cepat menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang terjadi di masyarakat. Termasuk menggelorakan semangat sosial dengan tema foto sederhana namun sangat penting untuk diselesaikan. “Saya kira sangat menarik seperti tema kebersihan walaupun sederhana tapi sangat penting,” ucapnya.

Oleh karena itu Ia berharap, dengan adanya pameran foto yang memperlihatkan realita dan harapan masyarakat Jabar ini, ada positive impact dari masyarakat, akademisi atau pengambil kebijakan. “Kita ingin ada positive impact yang dihasilkan melalui karya ini oleh masyarakat, akademisi dan para pengambil kebijakan,” tutur Aher.

Kurator dari Pewarta Foto Indonesia selaku penyelenggara, Agung Kuncahya mengungkapkan, ide untuk menggelar pameran foto ini muncul dari keinginan para pewarta foto Bandung yang ingin menampilkan problematika sekaligus menonjolkan potensi kota yang terpendam melalui visual.

“Ide mereka beragam, ada yang ingin menonjolkan problematika dan tak sedikit pula yang ingin menampilkan potensi kota yang terpendam setidaknya dalam setahun terakhir ini,” ungkapnya.

Alhasil, sebanyak 63 foto tunggal dan 12 foto seri hasil jepretan 15 juru foto dipamerkan selama satu minggu. “Foto mereka hadir memberi warna bagi derap kota, ramantisme sejarah, potret anak muda kekinian, kemegahan masa lalu hingga potret kemiskinan yang memberi harapan untuk lebih baik,” terangnya.

Dikarenakan pameran foto bertempat di gedung sejarah Indonesia Menggugat, maka sebagai pembuka ditampilkan foto seri karya Aditya Herlambang Putra dengan judul “Dari Sudut Penjara Sang Proklamator”. Fotografer ini berusaha merekam bentuk visual interpretatifnya terhadap semangat sang revolusioner Soekarno dari balik jeruji penjara Banceuy Bandung. Selanjutnya terdapat rangkaian foto-foto tunggal bencana banjir dan tanah longsor di Jabar yang turut memberikan peringatan agar terus menjaga sinergis antara manusia dan alam.

Foto seri yang membutuhkan waktu panjang juga ditampilkan dalam pameran ini. Adalah karya Reza Estily dan Bukbis Chandra yang merekan pencemaran sampah di sungai Citarum dan tradisi adu bagong. Kesabaran menunggu dan mengumpulkan kepingan momen jadi kunci karya mereka.

Masih banyak lagi foto-foto menarik pada pameran ini. Salah satunya foto tunggal mengenai hewan-hewan endemik di Jabar yang memperlihatkan sorot mata hewan tersebut yang dijadikan bahasa oleh juru foto untuk menghubungkan alam liar dengan manusia. “Karya yang ditawarkan para juru foto PFI Bandung ini mungkin belum merata benar namun mari bersama kami menyusurinya, selamat menikmati,” pungkas Agung Kuncahya. (hms/rls)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.