Home » Bandung » Pj Gubernur Dongkrak Spirit Lewat Bandrek & Lagu

Pj Gubernur Dongkrak Spirit Lewat Bandrek & Lagu

KOTA BANDUNG – “Jatuh bangun aku mengejarmu. Namun dirimu tak mau mengerti. Kubawakan segenggam cinta. Namun kau meminta diriku. Membawakan bulan ke pangkuanmu…”

Penggalan lagu dangdut berjudul “Jatuh Bangun” milik Meggy Z ini menemani rombongan Penjabat Gubernur Jawa Barat H. Mochamad Iriawan di salah satu warung di pinggiran Jalan Cisangkuy Kota Bandung, Rabu malam (18/7/18). Sekitar Pukul 20.15 WIB, Iriawan tiba di warung itu. Ternyata beliau ingin memanjakan tubuhnya dengan minuman hangat khas Tanah Pasundan, bandrek.

Lelah dan kantuk hilang seketika manakala jiwa ini sedikit bermanja dengan suasana malam Kota Kembang. Mungkin itu yang ingin dirasakan Iriawan. Selain bandrek, di warung milik Hj. Siti Maemunah ini ternyata dijajakan juga bajigur dan gorengan.

Agenda Penjabat Gubernur Jawa Barat hari itu memang cukup padat. Di pagi hari Iriawan mendampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di acara Dialog Nasional ke-16 “Indonesia Maju” hingga siang hari. Kemudian setelah itu menghadiri Hari Lingkungan Hidup Sedunia Tingkat Provinsi Jawa Barat 2018 di Gedung Sate. Dan sorenya interview dengan salah satu media nasional seputar aktifitasnya sebagai Pj. Gubernur satu bulan ini. Di sela-sela kegiatan itu beliau masih sempat menerima beberapa tamu yang ingin bertemu dengannya.

Ditemani para pendampingnya, Iriawan menyeruput minuman yang identik dengan jahe, gula merah, dan parutan kelapa muda ini. Kebetulan ada dua seniman jalanan mangkal di warung bandrek dan bajigur yang sudah ada sejak 1958. Tak berpikir panjang, sambil menikmati hangatnya bandrek dan sebuah gorengan, Iriawan memanggil kedua seniman bernama Ruli (46) dan Morgana (55) untuk mendekat. Pak Pj. pun request lagu milik grup band legendaris Koes Plus. Sepertinya orang nomor satu di Jawa Barat ini ingin bernostalgia bersama.

Tak jarang gelak tawa pecah dari mereka. Ternyata Iriawan ingin spirit tak hanya dirasakan olehnya tapi juga bawahannya. Dia panggil salah satu staf dari Bagian Rumah Tangga, namanya Ateng. Ateng memang hanya bernyanyi-nyanyi kecil mengikuti irama gitar yang dimainkan. Terlihat kurang bersemangat memang Ateng ini. Mungkin karena itu Iriawan minta dia mendekat. Ateng diminta bernyanyi lagu “Jatuh Bangun” sambil berjoget. Awalnya malu dan segan, lama-lama ternyata Ateng menikmati titah sang bos. Tingkah Ateng ini semakin menghangatkan suasana malam rombongan Gedung Sate.

“Bener kan hilang itu ngantuk, jadi seger kalau kita kayak gini,” ucap Iriawan sambil berdendang lagu “Jatuh Bangun”.

Cara ini ternyata ampuh melepas penat Iwan Bule sebutan akrab Iriawan, setelah seharian bekerja. Dorongan semangat bagi dirinya dan tim memang perlu. Mengingat ada agenda luar kota yang menanti esok hari. Sekali-kali kita memang perlu memanjakan diri dengan sentuhan seni dan kuliner zaman old. Terbukti spirit itu tumbuh dan merasuki setiap insan manusia yang dimabuk dunia. (rls)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.